Pengen Beli Motor

Halo semuanya, balik lagi sama gue. Udah lama juga gue gak post di blog, soalnya kemaren ini emang lagi sibuk juga, hehe.

Jadi  gini nih, kalian tau motovlog kan? Itu loh video blog (vlog) yang dibuat sambil kita mengendarai motor, makanya namanya motovlog (masa sih pak?). Kalo gue liat2 nih ya, mayoritas motor yang dipake para motovloger (or motovlogger, gak tau yang mana yg bener tulisannya, haha) itu pada keren2 banget, macem2 lah tipe nya. Dan gue ini juga pencinta dunia otomotif, motor iya, mobil pun iya. Nah, dari situ muncul deh niat2 pengen beli motor juga, haha.

Nah, tipe motor yg gue suka itu adalah tipe motor yang macho dan gahar. Pilihannya ada tipe naked sport, racing sport, supermoto / off-road, sama adventure. Tapi kalo lebih spesifik nya, gue itu suka sama motor tipe naked sport atau supermoto, karena menurut gue tipe naked sport sama tipe supermoto ini adalah tipe motor yang gak gampang bikin capek, karena riding position nya nyaman, soalnya badan kita tetep tegak alias gak bungkuk, dan tetep keliatan macho dan gahar gitu, haha.

Nah, jadi selama pengamatan gue sampe saat ini, ada dua (atau tiga) motor yang pengen banget gue punya, yang pertama itu adalah Yamaha MT-09. Sumpah, menurut gue ini motor macho nya maksimal, ganteng nya maksimal, keren nya maksimal. Motor ini emang motor tipe naked sport, tapi menurut opini gue, jok motor nya itu agak mirip sama jok motor tipe supermoto, dan mesinnya itu berkapasitas 850 cc. Kalo bicara harga nya, motor ini di banderol dengan harga sekirat Rp. 250.000.000 cuy, gilak mahal nya. Nah, menurut gue ada alternatif lain dari motor ini, yaitu Yamaha Xabre, motor yang harga nya lebih murah tapi penampilannya gak jauh beda sama MT-09, ya walaupun pastinya lebih kecil postur dan mesin nya, secara motor ini kapasitas mesinnya cuma 150 cc.

Yang kedua dan ketiga adalah Kawasaki D-Tracker 250 dan / atau Kawasaki KLX 250. Dua motor ini sebenernya hampir sama modelnya, tapi yang membedakan itu setau gue itu adalah tipe ban nya. Kalo D-Tracker ini bawaannya dia pake ban untuk jalanan biasa, dan KLX ini pake ban pacul alias ban untuk off-road. Sebenernya mau pilih yang antara dua motor ini sih sama aja, yang pasti nya bakalan gue modif jadi tipe supermoto.

Nah, jadi gue bingung nentuin mana motor yang mana yang mau gue beli, antara Yamaha MT-09, Kawasaki D-Tracker 250 atau Kawasaki KLX 250. Tapi gue lebih prefer Yamaha MT-09 sih sebenernya.

Nah, beli nya kapan? Beli nya itu yaaa… nanti, kalo uang nya udah kekumpul, hahaha.

Oke dah segitu dulu post kali ini, kepanjangan pegel nulis nya, haha. Silakan di share kalo suka, follow / subs juga boleh. And see you in the next post, ciaow 😀

Advertisements

Thanks, Google Maps

Hai semuanya, balik lagi sama gue.

Hmm, kali ini mau curhat sedikit (kayaknya blog ini isinya curhat semua deh). Pas bgt suasana juga sendu mendayu gimana gitu di kosan gue, dan suasana ini bikin gue kangen kota tempat gue lahir dan dibesarkan. Maklum lah mahasiswa perantauan.

Jadi, gue inget omongan salah satu Dosen gue. Dosen gue bilang gini,

“Berwisata gak harus mengunjungi tempat tujuan itu langsung, kalian juga bisa berwisata virtual”

Jadi dia cerita gimana dia nunjukkin salah satu fitur Google Maps ke mahasiswa S2 nya, gimana fitur itu bekerja, dan lainnya.

Nah, untuk mengobati sedikit rasa rindu gue, gue coba praktekkin apa yg dosen gue bilang. Jadi gue buka web Google Maps nya, trus gue klik pojok kiri ada kotak bertuliskan “Earth”, tampilan Maps nya bakalan berubah, dan gue bisa zoom in terus sampe level Street View. Di level Street View ini, gue bisa liat situasi detail daerah sekitarnya, gue bisa ngeliat 360° secara horizontal, pokoknya kayak kita yg berdiri disana deh.

Dan emang bener, gue gak tau apa gue aja yg ngerasa, atau mungkin kalian juga pernah merasakan. Somehow, gue ngerasa kayak gue ada disana. “Plop”, iya gitu. Kayak gue baru muncul dari mesin warp, dan sampe disana. Gue kayak bisa juga mendengar suara kendaraan lalu-lalang di jalan itu, merasakan angin sepoi-sepoi, teriknya matahari, lain2nya. Dan seketika, ada perasaan seneng campur sedih campur aduk yg muncul saat itu, wkwk :’)

Jadi, gue sekarang ini lagi sering pake fitur ini, dan thanks Google Maps. Cause you make the distance meaningless.

Sekian dulu post gue kali ini, see you in the next post, ciaow 😉

Gue Dikira Homo

Hai semaunya… eh, semuanya, haha.

Balik lagi sama gue, di post gue kali ini.

Kali ini gue mau cerita nih. Jadi gini, minggu lalu gue pulang ke Jakarta selama seminggu, karena ada something yg harus gue urus, yaitu KP gue. Iyak, inshaaAllah bulan Desember nanti gue mulai KP.

Nah, jadi pas gue pulang kemaren, gue juga disuruh sama bokap gue buat ngurus pajak mobil bokap, dan gue disuruh pergi sama sepupu cowok gue. Karena rumah sepupu gue di rawamangun, jadi gue pergi ke gerai samsat yg ada di MAG, yaa lumayan lah itung2 ngadem juga karena gue pergi nya siang-siang.

Nah, sampe sana, langung aja gue berdua sama sepupu gue ke gerai samsat nya. Masukin berkas2nya, dan nunggu dipanggil. Gak lama kemudian, kita berdua dipanggil lagi, dan ternyata eh ternyata, pengurusannya gak bisa dilakukan disana, dan harus ke samsat JakTim di Kebon Nanas, karena ternyata harus ganti plat. Gile udah 5 tahun aja umur nih mobil.

Bego nya, gue juga gak engeh, dan bokap pun gak engeh kalo harus ganti plat, apalagi sepupu gue. Akhirnya dengan hasil nihil, kita berdua balik ke rumah sepupu gue lagi. Pas mau ke parkiran motor, jadi gue ngelewatin salah satu booth, gue lupa booth apa, dan yg jagain itu mbak-mbak (kebanyakan apa semuanya tuh ya, lupa juga gue). Jadi pas kita berdua lewat, dia ngomong gini “Ih, kok cowok jalannya sama cowok (?)”.

Sontak aja gue sama sepupu gue nengok, ngeliatin tuh mbak-mbak, tapi bukan ngeliatin intimidasi apalagi ngeliatin yg enggak2 yee. Dan sepupu gue, mungkin rada kesel atau gimana, ngebales, tapi gak langsung ke orangnya juga. Sepupu gue bilang gini “Lah ya terserah gue, mau jalan ama cowok kek, mau sama Bapak gue kek, sama Kakek gue kek”.

Gue sama sepupu gue sih gak marah, cuma kocak aja, udah asal sebut, kenceng lagi, kedengeran kan, hahaha. Ya gue sama sepupu gue mah masih normal, alhamdulillah kita tidak menyimpang. Mungkin si mbak-mbak nya butuh perhatian, atau mungkin dia kurang fokus karena kurang minum air putih, hahaha.

Well, segitu aja cerita kali ini. Kepanjangan juga bosen pasti kalian bacanya, haha. See you in the next post, ciaow 😀

Warna Hidup

Kau yang ku inginkan di sisa hidupku
Takkan ada yang mampu menggantikan dirimu
Semua yang telah kau berikan untukku
Baik buruk hitam putih pahit manis senang sedih semua mewarnai hidup kita
Bertahanlah, bertahan sampai nanti, sampai nanti

Post kali ini, spesial buat kamu, Wanita Hebat.

 

Yap, itu adalah sepenggal lirik lagu, yang tepat untuk menggambarkan rasa aku buat kamu.

Apapun yg telah dan akan aku lalui bersama kamu, semua adalah hal yang aku syukuri.

Aku dan kamu tau, tidak selalu jalan yang kita lalui mudah.

Lelah itu pasti ada, sesekali, tapi hal itu tidak akan pernah jadi alasan aku menyerah.

Dan menyerah, tidak ada dalam kamus ku. Percayalah.

 

Bertahan, hanya itu yang harus kita lakukan.

Menjadi kuat, saling menguatkan.

Sama-sama saling belajar.

 

Ya…. Mungkin kamu gak butuh kata-kata.

Tapi percayalah, semua yang aku tulis disini, semuanya dari lubuk hati aku.

 

Dan itu hanya untuk…

 

Kamu, hanya kamu.

Tak ada lagi yang lain.

 

— With Love

Orang Keriting ❤

*semoga suka ya, walaupun sederhana 🙂

4G is in the House, yow~

(maapin yak, kalo judulnya norak bgt, gue pun malu)

Hai semuanya, balik lagi sama gue.

Kali ini gue mau cerita nih, sesuai sama judulnya, di kosan gue udah dapet 4G cooy, wokwokwok. Akhirnya, gue udah bisa leluasa nge-blog, tanpa harus “turun gunung” dulu, haha.

Nah, jadi awalnya gini…

Suatu hari di minggu lalu (caileh), dimana hari itu gue bener2 absurd karena kuota paket internet gue yg semakin menipis, dan hal itu juga berbanding lurus dengan keuangan gue yg juga menipis, hiks. Jadi hari itu, gue coba lah browsing2 tentang coverage area 4G di kota perantauan gue ini. Dan yg pertama gue search itu adalah coverage area dari sim card yg gue pake, and it turns out “nihil”, jaringan 4G nya belum sampe ke daerah kosan gue. Berlanjut lagi browsing coverage area dari sim card lain, tapi masih sama2 GSM, and still hasilnya “nihil”, jaringan 4G nya belum sampe ke kosan gue.

Setelah jaringan dari semua sim card GSM udah gue search dan hasilnya nihil, beralih lah gue browsing ke coverage area dari salah satu sim card CDMA, dan hasilnya “jengjengjeengg”, ada cooy, dan bahkan jaringannya pun udah sampe ke kampus gue. Tapi, gue harus beli kartu sekalian modemnya buat pake jaringan 4G ini. Gak pake basa basi, apalagi makanan basi (apasi), langsung gue cari info dimana dapetinnya, berapa harganya, dan lainnya. Setelah dapet infonya, langsung aja gue cuss beli modemnya, tapi tetep “ask permission” sama Nyonya dulu alias Wanita Hebat gue, hehe.

Well, overall, gue puas sama kinerjanya (yaiyalaah dodol, udah 4G gitu) dan sampe post ini gue buat, udah 3 hari gue pake modem itu. Speed internet-nya juga lumayan cepet coy, gue test download pake itu bisa sampe 600 kb/s, tapi jangan tanya download apa ya, huehehe. Tapi mungkin bisa lebih cepet lagi kalo gue pake nya di luar kosan gue, entah kenapa kosan gue ini kayak tembok “barrier” buat sinyal gitu. Sinyal jadi susah atau lambat kalo di dalem kosan gue ini.

Well, segitu aja post kali ini, semoga gue makin semangat buat nulis di blog ini, and see you in the next post, CIAOW 😀

Kalo Kebo lagi UTS

Hai semuanya, balik lagi sama gue.

Minggu ini adalah minggu kedua gue UTS, dan hari ini, bener2 hari yg bikin mood gue ancur berantakan. Kenapa gitu? Yap, kayak judul posting ini, gue “KEBO”, dan hal itu berdampak sama UTS gue hari ini.

Jadi, ceritanya gini, hari ini gue ada UTS 2 matkul, yg pertama itu jam 08.00 dan yg kedua itu jam 10.00

Nah….

Tadi pagi, karena gue “Kebo”, gue baru bangun tidur itu jam 8, yg dimana UTS pertama gue itu juga mulai jam 8. Begitu gue bangun, gue liat jam di hp udah jam 8, tanpa basa-basi lagi, gue langsung lompat dari kasur (not literally), trus gue ganti baju, gak pake mandi, cuci muka dan gosok gigi, apalagi menolong ibu membersihkan tempat tidur. Trus gue langsung ambil kunci motor, buru2 ngeluarin motor, dan seketika “ngueeennngg”. Keluar lah naluri gue sebagai Rossi. Yg biasanya gue otw kampus itu pake motor sekitar 15 menit, gue babat abis jadi dibawah 10 menit.

Sampe kampus, ya gitu, mahasiswa lain udah masuk kelas, udah mulai ngerjain soal UTS, dan gue masuk kelas dengan “ngap-ngapan” (karena gue lari2 dari parkiran ke ruang kelas). Alhasil, badan jadi capek, pikiran gak fokus karena gue gak sarapan sama sekali, cuma minum air putih aja segelas, dan kalian pasti bisa ambil kesimpulannya.

Yaa, meskipun gue udah nenangin diri dengan bilang “Yang penting lo udah usaha” ke diri gue sendiri, tetep aja mood gue masih blm bisa bener juga.

Huff, segitu dulu deh postingan kali ini, wish me luck ya, doain semoga nilai nya bisa memuaskan, aamiin. See you in the next post, ciaow.

Sedot Terooos~

Halo semuanya 😀

Yak, kali ini gue mau cerita tentang sedot menyedot, tapi jangan ketinggian mikirnya yee, sedot menyedot ini maksudnya DOWNLOAD alias UNDUH, hahaha.

Nah, jadi gini, kan skrng gue lagi di daerah yg lagi dapet jaringan 4G, tapi gue gak lagi turun gunung alias lagi di pusat kota, tapi gue lagi pulang kampung, soalnya di kampung ada acara keluarga juga yg harus gue hadiri, makanya gue pulkam. Hebat ye, di kampung gue aja gampang cari jaringan 4G, tapi kalo gue balik ke kosan, deuuh pengen nangis trus gigit pizza rasanya *gigit bantal ogah soalnya, kagak enak, wkwk *lebay juga.

Nah, berhubung jaringan bagus, dan kuota yg berlimpah ruah, haha, maka dengan ini gue memutuskan buat download download yg mau gue download. Dari mulai download driver, download os, trus “download” juga, buakakak. Kagak lah kagak, gue mah anak baik2 kok, hoho. Nah, sebelum gue nulis post ini, gue abis download dan update driver Graphic Cards lappie gue, yaa biar up to date ajaa sih, wkwk, gue juga kurang ngerti advantage nya apaan aja, hehe.

Nah, kemaren gue juga abis download iOS terbaru, trus sekalian apdet iOS hp gue, hehe. Dan skrng hp gue udh pake iOS versi 10 tjoy, wkwk (shombong amat lu). Jadi sebelumnya hp gue masih pake iOS versi 9, dan skrng gue pake versi 10, yg dipake di aipon terbaru itu tuh, yaa walaupun device gue tetep device jadoel, hahaha. First impression, gue cukup puas sama perubahan di iOS 10 ini, mulai dari cara unlock device nya, tampilan notification centernya, tampilan control centernya, yaa masih banyak lagi mungkin yg belum gue explore. Nah, jadi di iOS 10 ini, kalo kita mau unlock device, kita gak akan lagi nemuin tulisan “Slide to Unlock”, tapi kita bakalan nemuin tulisan “Press Home to Unlock”.

Trus gue juga sekalian apdet apps yg ada di hp gue, yaa mumpung kuota nya buanyak banget trus jaringan nya juga bagus, pokoknya sedot terooos deh, gak mikir2 kuota pokoknya lah, hahaha.

Segitu dulu yak yg mau gue ceritain, semoga kalian suka dan gak bosen, apalagi ngantuk bacanya, wkwk. See you in the next post, ciaow 😀